ANU BIKE CAMPING – PAPANDAYAN TRIP

via majalaya – kamojang – garut – Papandayan – PTPN VIII – Majalaya

by : Tjahyo ‘TJ’

Chapter 1 : H minus banyak sampe H minus 1

Sebenarnya awalnya saya gak perduli, trip kali ini mau kemana. Saya udah nggak tahan ngelihat si Anthem biru ngejogrok dibelakang rumah, udah 2 bulan gak disentuh. Beberapa event nanjakdan event Robek lainnya jugaterlewatkan, termasukgobarrobekkeCipuleminggulalu.Sayajugaudah gak tahan pengen kongkow dan nanjak bareng  tim anu selengkap2nya. Mau kemana kek, hayuklah. Syaratnya cuma 3: Musti brutal, nginep semalem, dan … bukan ke Tako, eh.

Eniwei, akhirnya RC mengetok jidat dan bertitah bahwa trip kali ini akan ke Garut, tepatnya mendaki  Papandayan, 14-15 Juli.  Terus terang saya sering lewat Garut kalo mau ke Tasik, tapi belom pernah ngebayangin Papandayan teh kayak apa. Seringnya sih, ngebayangin papaya teteh, halah. Profile trek yang dikirim RC nggak banyak berpengaruh. Gak  bikin gentar, takjub, atau  gundah maulana.Soalnya saya  juga nggak ngerti disuguhin gambar map macam itu. Emangnya gue tenyom.

 

Singkat cerita, persiapan dimatangkan. Jamikol digelar. Kisi2 dan psywar dimuntahkan oleh sang RC Iman dan EO the outdoor adventurer alias spesialisnginep di hutan : Sir Ketay.  Mulai dari bahas tikum, rundown, perlengkapan,  prediksi cuaca, suhu dingin dan lain2. Saya sendiri tenggelam dalam lamunan masa lalu, kalo kata orang londo reminiscing,  saat suka ikut kemping ama temen2 jaman bau OSIS. Api unggunan, bakar2an, gitar2an. Kebayang aasyiknya pas kemping nanti..

Kembali ke Papandayan : List peserta  pun mulai beredar.  Sampai H-1, ternyata ada perubahan, karena Sir Ganteng harus mundur karena masalah keluarga. Sir KG, yg tadinya mau dipromosi jadi sekjen JT clubber, ternyata masup.  Tumben! Harap2 cemas sampai injury time, ngarepin sir AK dan sir Lae ikutan masup, tapi ternyata tak terjadi,  laksana pungguk merindukan bulan.

List final fantasy versi sir Ketay : RC, Djohan, TJ, Iwan Qyu Qyu, Arie KJ, Adit Ketay, Tono, Wak Haji Lutfi, Humas Ade, Aris aka manekin aka kumis, Farid Bunyet  (sampai saat itu masih gak percaya dia ikut), Qodrat,  Olenk, Toni OT, Eko KG, Jarot, Wiko, Gus Dur, Omega, Anthony Maulana. Pas banget 20 ORANG!!  Jadi inget lagu ’39 nya Queen tentang petualangan 20 orang menembus ruang-waktu untuk mencari tanah baru.  Lebay.

 

Chapter 2 : The Journey day 1

Well, sebenarnya  mau mulai dari day 1 minus dikit sih. Jumat jam 23 waktu Bilimun, satu persatu peserta datang ke rumah untuk subtikum sambil nunggu jam 2 pagi. Sir Farid, Sir Olenk, Sir OT dan Om Thony.  Di subtikum lain, jalan Dalang rumah Sir Ketay, dan rumah Sir AKJ juga pada kumpul. Yang kumpul di rumah mewah Sir RC? Gak ada kayaknya.  Jauh tauk!

Sabtu dinihari jam 2 pagi, berkumpulah The Squad di tikum Pertamina Bekbar.  Disini baru saya  tau: ternyata Wak Haji Lutfi berhalangan ikut. Namun beliau tetap menemani dengan doa dan pinjaman Elbir plus Rery Arab. Sungguh mulia dikau, Wak!  Maka yang tersisa adalah THE SQUAD yaitu 19 pemberani dengan  wajah2 sumringah membias ditimpa sinar bulan: ada yang senang (dapet permit), antusias (pengen ngebuktiin dia bukan spesialis sweeper), tapi juga ada yang sedikit tegang. Mungkin miris mikirin JT clubber, yang ironisnya mingkinan sedang mentokin kepala ke dinding atau sibuk mungutin puing bangunan dirumah.  Yang jelas, kita semua sama: excitement malam itu membuat semua peserta nggak ada yang sempet nyentuh bantal alias gak tidur.  Cuman OT aja yang sempet ngorok sebentar di rumah saya, ditengah riuh pesta  nyamuk2 yang kalap ngeliat bayi duyung montog terdampar dilantai rumah.

Perjalanan JKT-Majalaya perasaan lama banget. Rasa kantuk tapi gak bisa tidur, macet di tol Karawang karena perbaikan jalan, dan  gelisah para  penumpang di mobil Om Thony yang mulai membuncah.   Ada yang nyesel dan bilang kita salah pilih mobil tebengan, soalnya yang nyetir beda tipis sama Om Rery Arab. Ahahaha the thrill has begun.  Kita pun gantian nyetir, dari om Thony ke Sir Farid, lalu ke saya. Kesan saya cuma dua: pertama, lumayan sempet naik mobil disetirin pejabat Dephub. Kedua, masih ada toh mobil yang pake kopling.. hahaha piss om Thon!Setelah nyarap  dengan sarap selepas tol Cileunyi, akhirnya jam 8:00 semua rombongan tiba dengan selamat di Madrasah mewah milik keluarga Sir RC, dimana kita parkir sepeda dan mulai unloading.

Doa bersama dan sedikit bocoran trek oleh RC mengawali petualangan kita sekitar jam 9 pagi. Satu persatu the squad melesat disambut semilir angin parahiyangan dan mentari pagi. Om KG gayanya paling heboh: pake panier, tas gembol, plus tas pinggang dan tustel gede di pundak. Jiahhh, ini mah biar ada alesyan buat TTB. Yang gaya klasik turing juga ada: Om Ketay dengan Ti dan pannier dan sadel brooks nya. Glek..  kalo kehabisan makanan sadel boleh juga tuh digoreng macam krecek.  Yang paling simple, siapa lagi kalo bukan the master : Om Djo. Gak bawa tas acan2, cuman nyelipin dompet ama HP kali tuh di saku jersey belakang. Juga om Aris Manekin, sweeper kita ini simple aja tapi gagah juga dengan tempelan HT dan kumis amburadulnya (liatnya dari gunung).  Tercatat ada beberapa orang fotografer kampiun yang bawa tustel gede dan sedang: Om QQ, Om KG, Om Qodrat, Om Jarot. Yakinlah orang2 ini berani mengupload potonya ntaran, gak kayak Sir ntuh. Beberapa yang lain bawa kamera poket. Gue? Nyessel banget kelupaan bawa kamera – gak ada tuh di check list kemaren. *lirik sir Ketay.

Beberapa km pertama masih datar, masih banyak bergerombol dan ngobrol sana-sini. Saya lihat Sir Qoqo pake sepeda baru euy, Specialized merah. Cakep sih, Cuma saya merasa kok ada yang aneh ama sepeda ini. Gak lama, Om Ade ngasih tau ternyata inilah sepeda 29ers. Wow, manfaff.  Sepanjang jalan cuaca sangat cerah, terik matahari sedang2 aja, dan hembusan angin terasa dingin semriwing di kulit. What a perfect day.

Beberapa kelokan melewati persawahan dan rumah2 penduduk, jalanan  mulai sedikit miring ke atas, tepatnya di daerah Ibun, yang mengarah ke Kamojang. Sempat regrouping  sejenak karena Om Wiko putus rantai, mungkin karena terlalu bersemangat ya liat tanjakan mulai menghadang. Setelah melewati beberapa jalur lembah diapit persawahan, terasa jalanan lebih menyempit dan bervariasi.  Namun ada satu yang paling kerasa: makin lama makin miring ke atas. The Squad mulai terpisah dalam beberapa rombongan kecil sesuai dengan ritme dengkulnya. Beberapa di kelompok depan, tengah dan belakang. Saya mulai push untuk tetap berada di kelompok tengah sambil berusaha merengsek ke depan. Di tengah sempat barengan dengan Sir Qodrat, Sir Jarot,  Sir Ketay, Sir Farid, dan …. am I dreaming?? It’s OT !! Ternyata dia berada di kelompok tengah dan tengah giat berjibaku kencang memburu kelompok depan. Plok plok plok. Hebat euy, gak percuma kau kusuguhi nyamuk semalam. Lebih kedepan ada Sir Thony Rodek, Sir Djohan, Sir Olenk, Sir Omega dan tentu saja RC. Kita bergantian saling menyusul di jalan yang makin mendongak. Peluh kenikmatan mengucur deras, sebagian menguap ditelan terik matahari dan angin sejuk pedesaan, dan membentuk bintik2 deposit garam di ketiak dan jersey masing2.  Oya, untuk kelompok belakang, maaf saya gak bisa cerita soalnya gak keliatan hehehe. Tapi saya yakin mereka nggak jauh dan asyik menikmati perjalanan seperti halnya kelompok tengah dan depan.

Sempat ngobrol  dengan RC (ya, kami memang suka ngobrol sambil nanjak, biar gak bosen) dan beliau bilang ini tanjakan akan bermuara di the ultimate one yaitu TANJAKAN MONTENG.  Katanya sih ini tanjakan terkenal, tapi sebodo teuing  lah, kita liat aja nanti. Beberapa km berlalu, terlihat seorang teteh dipinggir jalan. Sapaan halus dari saya dijawab dengan senyum manis dan anggukan mengiyakan, bahwa saya telah berada di awal tanjakan monteng.  Here you are TJ, go for it!  Atur napas, atur ritme, berat badan dipindah ke depan, posisi duduk makin menunduk, sambil berzigzag. Gak lupa fork depan berstiker buntut rubah di lock biar rigid dan mantaf.  Jalan mulai berkelok, dan sambil mendelik2 nikmat, nafas saya mulai memburu, terlalu tinggi rasanya. Pada titik ini saya coba menahan diri, karena sadar perjalanan menuju Papandayan masih sangat jauh. Akhirnya saya sempat berhenti sebentar,  ambil bidon, atur napas. Setengah menit kemudian kembali pantat kutaruh diatas sadel, bergerak perlahan dan sampailah ke kelokan terakhir. Terlihatlah ujung tanjakan Monteng membisu   sombong  seakan meledek. Sejurus kemudian saya mulai melihat hal aneh : kok dipinggir jalan ada beberapa teteh bawa helm pada jalan kaki ke atas? Motornya kemana? Pertanyaan saya terjawab sudah begitu tiba di 20meter terakhir. Saya lihat Elbir dengan Om Arab dan Om Yayan. Sir Djoh dan Sir Olenk sudah disana, melambai2 disela beberapa motor berhenti. Barulah saya sadar ternyata teteh2 yang berjalan tadi diboncengin tapi harus turun dari motornya, soalnya nggak kuat atau paling nggak berpotensi jatuh karena terjalnya ujung si Monteng kehed ini!!

Gowes terus, 20m… 15m … 10m menjelang ehahulasi, ehh tau2 saya harus menghindar motor yang panik bermanuver zigzag demi keseimbangan. Dan kandaslah kakiku terpaksa menjejak aspal, karena fork depan udah mengangkat.   Tapi gak apa, ehahulasi sudah tercapai. Kutaruh sepedaku di pinggir warung, sambil menunggu yang lain. Gak lama satu persatu the squad pemberani datang, sebagian TTB dan sebagian lulus ujian dengan berteriak YESSSSS!!!. Mantaplah!  Sebagai bonus, kita semua ngariung di warung Monteng sembari curi2 kesempatan pedekate sama teteh warung nan geulis, walaupun jutek.  Hahaha.

Sekitar 10:30, usai ngerecokin teteh, kita foke dulu di Monteng dan mengucap salam perpisahan dengan Om Rery dan Om Yayan. Mulai titik ini, Elbir yang membawa tenda serta logistic akan langsung meluncur ke Papandayan dan menunggu kita di sana.  Perjalanan dilanjutkan, masih menanjak, sebelum akhirnya kita disuguhi trek aspal halus dengan pemandangan menawan, kalo saya berasanya seperti di jalur Ciater-Purwakarta.   Kanan kiri jalan dihiasi oleh pipa2 besar untuk saluran gas alam dari dan ke PLTP Kamojang. Disini kecepatan rata2 sekitar 30kpj saat datar, 35kpj saat nanjak (nada datar) dan saat turunan panjang bisa sampe 60an kpj. Speedo saya  sempat mencatat kecepatan tertinggi di 62kpj, udah menyentuh limit nyali saya tuh. Tapi tetep 15cm.

 

Satu jam kemudian, tepatnya 11:30,  sampailah kami di PLTP Kamojang nan megah yang dioperasikan oleh PT Indonesia Power. Bagi yang belum tau, PLTP Kamojang adalah pelopor atau tonggak pertama pemanfaatan energi panas bumi sebagai penghasil listrik di pulau Jawa. Konon potensi panas bumi di Kamojang sangat besar dan sudah diendus sejak awal 1900an oleh para kompeni Belanda. Setelah celingak-celinguk nyari Om Koen nggak ketemu, akhirnya para maniak foke pun beraksi, sementara Om Olenk malah molor dibawah puun. Bales dendam rufanya.  Sekitar 20 menit kita disini,  sebelum melanjutkan perjalanan memasuki wilayah Garut.

       

 

Sekitar jam 12 lewat, kitapun melewati tempat wisata Kampung Sampireun di Desa Ciparay. Sempat berpikir mau makan siang disana tapi RC nggak mau.  Kurang Mewah, katanya. Akhirnya kita Ishoma  di warung nasi setempat, yang kewalahan melayani serbuan rombongan kelaparan The Squad bau yang belon pada mandi ini. Lumayanlah, kali ini RC bermurah hati memanjakan kita untuk maksi jam 12 siang, biasanya kan bisa jam 3 baru makan.

Melanjutkan perjalanan, RC membimbing kami menuju jalan persawahan nan hijau, berkelok kelok, dan dihiasi pemandangan gunung Papandayan yang berdiri tegak dikejauhan.  Tentu juga diselingi menu wajib khas Anu : nyasar ke jalan buntu dan nyeberang sungai dan terkadang harus TTB karena trek gak bisa digowes.Sekitar 3 jam lebih, kita gowes keluar-masuk kampung, dengan kontur jalan desa, tanah, batu lepas, dan kadang aspal rusak. Yang jelas, walaupun landai, trek ini terus menanjak tanpa terasa.  Kualitas dengkul, stamina yang merata dan kesiapan sepeda setiap anggota the Squad membuat perjalanan sangat lancar, nikmat, sedap, molen, botoh, dan berkualitas. DL lah bagi yang gak ikut. Beberapa kali pitstop untuk mengisi perbekalan+ngudut, lanjut, begitu terus sampai metahari merangkak turun dan jalur semakin lama semakin menanjak.  Saya liat spedometer sudah sekitar 50km sejak start dari Majalaya.

 

Kadang2 kelompok begitu membaur sehingga sweeper bisa aja ada di tengah atau depan, dan masing2 bergiliran cari posisi yang enak sesuai stamina karena medan yang dilalui walaupun indah tapi sangat menguras tenaga.  Sampai suatu ketika sampailah kita di warung terakhir sebelum mendaki ke lokasi perkemahan di Papandayan.  Sialnya, saya gak tau kalo itu warung terakhir.  Jam menunjukkan pukul setengah enam sore, kegelapan senja mulai menyeruak. Beberapa orang, termasuk RC, memutuskan untuk berhenti di warung untuk recharge, tapi saya bareng Sir Farid terus karena berpikir jarak tinggal sedikit.

Azan maghrib berkumandang waktu saya sampai di jalan yang mulai sepi.  Jalan aspal rusak campur makadam dan pasir membentang berkelok didepan, menembus pinus  dan remang senja. Disini saya mulai ragu dan memutuskan menunggu yang lain. Gak lama,  Sir Thony Rodek, Sir Djo, Sir Ketay, Sir Olenk, Sir Omega, Sir Farid, Sir Qodrat lewat dan kita berjibaku lagi dengan sisa tenaga untuk mendaki. Kegelapan malam dan jalanan yang berkelok menghadang. Lampu2  sepeda dinyalakan, dan night ride pun dimulai. Masalahnya, stamina sudah terkikis habis, bahkan banyak yang sudah ngantuk karena seharian gowes di medan berat dan malam sebelumnya juga nggak tidur. Saya nggak tau siapa aja ada dibelakang, yang jelas didepan sini akhirnyapun tercerai berai. Tinggallah saya bersama Sir Olenk, Sir Farid, dan Sir Qodrat berhenti mengaso di pinggir jalan yang gelap gulita, sementara Sir Djoh, Sir Omega, Sir Thony Rodek, Sir Ketay tetap melanjutkan dengan sisa tenaga. Malam begitu pekat, dingin menyusup tulang, kabut mulai turun. Saya perhatikan sekeliling, pohon2 pinus yang angker berbaris diam, karena nyaris  nggak ada angin. Untung juga, karena tanpa angin pun dingin sudah menusuk raga yang sudah lemas ini. Jaketpun dipakai, isi perut dengan sisa bengbeng dan coklat di ransel. Sir Qoqo rupanya mulai pulih, lalu setelah habis 3 batang A-mild memutuskan gowes lagi menantang tanjakan nan pekat, sendirian. Wong uetdannn! Sekitar sejam berlalu, terasa seminggu. Akhirnya kami bertiga, saya, Sir Olenk, Sir Farid memutuskan untuk gowes lagi. Namun baru jarak 1km, kita berhenti lagi karena medan semakin miring. Kami sempat duduk membisu di pinggir jalan, sambil mencoba mengusir rasa kantuk yang merajalela. Terus terang, saya sempat takut juga tau2 ada Maung atau yang lainnya datang menghadang. Pokoknya, dalam situasi itu bahkan bekicotpun kayaknya serem. Sempat juga ngeluarin pisau lipet, buat jaga2. Bukan apa2, look around. It was just me, Olenk dan Farid in the middle of nowhere. Kalo elo jadi macan, siapa yang elo pilih? Pasti gue lah. Sir Olenk? Gak ada dagingnya. Sir Farid? Serem, pejabat dephub pula. Hahaha.

Singkat cerita, sekitar jam 8:30 semua the Squad sudah tiba di titik finish, camping ground Kawah Kamojang, Papandayan.  Beberapa yang lain menyusul, sementara Sir Ketay sudah sibuk mendirikan beberapa tenda.  Gak ada yang terucap selain rasa syukur yang lirih di hati masing2 the squad. Setelah perjalanan 57km yang menguras tenaga, akhirnya kami semua tiba dengan selamat di tujuan. Kulihat Gus Dur lagi khusuk shalat dan mingkinan berucap syukur penuh kepuasan. Hebat kau Dur, di usiamu yang menua, kau tetap fit, mengalahkan para Jters itu. Ahahaha piss ah.

Sisa waktu malam itu, hmmm…. ceritain gak ya? Soalnya begitu indah susah ngomongnya.  Pokoknya diantara tenda2,  terselip masakan nasi liwet peda dan ikan bakar Sir Chef AKJ, bandrek, kopi, udud, gaplek, gitar, nyanian,canda, tawa, dan ngantuk juga. Nah rangkai sendiri deh.  Pendeknya, hawa dingin malam itu gak mampu mengalahkan kehangatan suka cita kami.

      

Mungkin pengalaman paling nyeleneh malam itu cuma perjumpaan saya dengan pintu koboi. Tau kan pintu koboi? Itu pintu kayu yang kalo koboi masup ke bar tinggal didorong, lalu dilepas keplek2 gitu.  Seperti itulah bunyi dentuman kentut Sir KG waktu tidur satu tenda sama saya dan Sir Ketay. Plekeplek keplek keplek.  Kalo Sir Ketay bilang: udah gak perawan tuh!

Chapter 3 – Day 2 –Speed, kehilangan, dan burjo

Sejak subuh beberapa rekan sudah menggeliat bangun. Brrr …. dingin euy. Yang pasti saya gak bakalan mandi, dingin banget. Dan berani taruhan, yang lain juga begitu. Beberapa orang masih melingker dengan malas, Sir KG sama Sir Iwan QQ sejak pagi naik ke kawah untuk foto2 dan liat sunrise.

Sarapan digelar, Sir AKJ kembali gesit menyiapkan beberapa menu special indomie, telor, sosis, kornet dan ikan dibantu Sir Omega. Baru kali ini liat orang motong dan masak sosis pake pisau komando ala John Rambo. Sementara Sir RC gelisah menunggu matangnya kopi dengan modal gelas kosong Taperwer warna pink yang gedenya na’ujubilah.  Dalam hitungan menit, semua hidangan berpindah dari rantang2 nesting ke tembolok para the Squad yang ngariung kelaparan. Akhirnya saya baru tau apa itu nesting dan trangia, hehehe. Dari namanya, kirain Nesting tuh sejenis kantong tidur.

Jam 8:30, semua anggota the Squad sudah rampung makan, beres2 tenda, packing dan loading barang2 ke Elbir. Ada rombongan pesepeda dari bandung yang datang menumpang mobil bak dan truk, mungkin sekitar 20 orang juga. Mereka juga akan mengexplore Papandayan. Tampaknya mereka kaget juga liat ada rombongan Bekasi mendarat disana.  Berikut sedikit percakapan yang berhasil saya ingat :

Roban (Rombongan Bandung) : Wah, Rombongan Bekasi main kesini juga, gowes dari mana ? kok gak ada truknya ?

Robek : Kami kemari gowes kang, start Majalaya

Roban : Masya Allah  …. Rute nya via mana ? via Garut Samarang  ya ?

Robek : bukan, kami via Kamojang lanjut blasak blusuk kampung

Roban : Hah !, jadi lewatin Tanjakan Monteng ? Masya Allah …

 

Gowes hari kedua ini diawali TTB ke kawah Papandayan. Subhanallah, semua mata membelalak melihat keindahan alam ini di ketinggian 2,200an mdpl ini.Batu batuan kuning keemasan dan putih perak berserakan seperti mosaik, kawah berasap putih disana-sini, hangat air belerang mengalir di sela bebatuan, dan bau belerang meruap ke udara. Di beberapa sisi, perpaduan dinding kawah yang keperakan berpadu dengan vegetasi hijau dan tanaman meranggas liar, truly a jaw-dropping scene.  Sementara dari kejauhan dibawah, tampak kota Garut terbentang. Ada beberapa kawah yang konon masing2 punya nama : ada Kawah Kamojang, Kawah Drajat, Kawah Talaga Bodas dan Kawah Papandayan.  Saya sendiri nggak tau yang mana yang namanya apa. Pokoknya semuanya indah, dan yang lebih membangkitkan sensasi adalah: kita menginjakkan kaki kesana dengan bersepeda.

      

Satu jam kedepan adalah saat yang sibuk buat foto sana sini, sebelum akhirnya kitamelanjutkan perjalanan. Sebenarnya rundown awal adalah melintasi Pondok Salada yang merupakan tempat favorit untuk camping, dan Tegal Alur, yang banyak ditumbuhi edelweiss.  Namun RC yang kurang romantis ini  memutuskan untuk mengarah ke LawangAngin, yang merupakan gerbang masuk ke kawah Papandayan bagi para pendaki gunung dan langsung belok kanan menuruni bukit. Untuk mencapainya kita harus TTB naik turun tebing perbukitan, berupa single trek yang merupakan lintasan bagi para hikers.Terjalnya medan sangat menguras tenaga terutama karena kita harus mendorong bahkan memanggul sepeda.

Sesampai di  Lawang Angin,kita re-grouping sejenak sambil memantau beberapa rombongan hikers yang lewat,  .  Ada juga beberapa hikers bule diantara mereka. Sempat kepikiran; gak ada kerjaan bener ni orang-orang, jalan kaki naik turun gunung. Pake sepeda dong kayak kami, wakakakakak

Kemudian, dimulailah petualangan seru gowes melewati single track maknyoss : turun .. turun … turun terussss. Wah kalo rombongan O2 ikut pasti pada teriak kegirangan sambil ngelap ngeces seember  nih. Pokoknya di trek macam gini jangan coba2 berada di depan Sir AKJ yang menunggang Reign. Gak kenal rem dia mah. Sir Djoh dan Sir Tono sempat terjungkal, yang bukannya ditolongin malah disambut gelak tawa kegirangan the squad yang lain. Di beberapa bagian,kontur tanah kering menyisakan debu bagi rider yang ada dibelakang. Seru banget.

Lepas dari medan single track, kita membelah kebun teh melalui turunan tanah sempit nan terjal. Disini Sir KG jatuh dan (tentu) diketawain. Menu selanjutnya : Turunan panjang makadam khas kebun teh seperti di RA.  Herannya, disini gak hanya fulsus yang kesetanan. Yang pake HT dan bahkan ada panniernya pun (panier kosong), dan pake flatbar juga  pada lupa umur. Umur? Tengok aja Sir Gus Dur dan Sir QQ alias Engkong – ngacir semua. Saking keenakan menikmati turunan yang gak habis2, Sir KG sampe gak berasa HT yang dicantolin di dadanya terjatuh.  Tinggalah 2 HT yang dipegang RC dan Sir Aris. Setelah coba dicari sebentar gak ketemu juga, akhirnya kita pasrahkan.

      

Oya ada insiden kecil waktu menunggu nyari HT dan rombongan yang dibelakang. Sir Ketay nongol dari rerimbunan pohon teh sambil mengacungkan sarung tangan sebelah bermerek eiger, yang dia temukan terserak.

“Ada yang kehilangan sarung tangan gak nih?”

Sarung tangan? Gak mungkin lah masak sarung tangan jatuh, emangnya gak kerasa waktu copot? Demikian gumam orang2, termasuk saya.

Om Ade nyeletuk :  “Punya orang yang hiking kali, noh mereknya aja Eiger.”

Dan dengan entengnya  Sir Ketay pun membuang sarung tangan itu ke tengah jalan makadam, kayak orang nyambit kecoa pake batu. Dan kitapun berlalu. Gak lama sewaktu rombongan belakang datang, Sir QQ nyeletuk gelisah, “duh, sarung tangan gue ilang lagi”. Sontak meledaklah tawa kita semua,  ternyata itu sarung tangan si Engkong. Dicari balik udah nggak ada di embat anak singkong yang lewat.  Hahaha sori Kong, babelu nyolong singkong! Ditunggu yah reviewnya donhil pake sar-tang sebelah. 

Pitstop berikut di warung  daerah Cibatarua, dimana disitu ada perkebunan teh Pedes. Niatnya cuman isi bidon, ternyata jadi ajang pesta makang gorengan pisang dan tahu yang ajib dan masih anget. Rata2 pada makan gorengan  lebih dari sepuluh. Sir AKJ mah jangan tanya. Beberapa orang malah sempat makan bakso.

Dan keajaibanpun terjadi disini. HT yang sudah divonis hilang ternyata ditemukan penduduk nun jauh di atas. Dia berusaha kontak ke HT Sir RC, tentunya pake bahasa Sunda tingkat tinggi. UntunglahTOEFL RC kita cukup mumpuni untuk menangkap pesan dan bernegosiasi dengan orang itu. (Saya bayangin kalo kita gowes di daerah Parapat sana, pastinya yang pegang HT harus Sir Lae). Sekali lagi, Sir Aris menunjukkan kumisnya yang mulia sebagai volunteer,  menjemput HT itu dengan dibonceng motor oleh penduduk yang terpaksa kita sewa.  Mantab Sir! Cuma saya ngilu liat dikau kembali bawa HT, tapi turun dari motor jalannya ngegang. Entah apa yang terjadi di tengah kebun teh sana…

Karena insiden menunggu HT tadi cukup lama, hampir 2 jam, RC memutuskan untuk merombak track.  Jalur semula, dari perkebunan Santosa akan dilewatkan via jalur offroad kebon teh dan langsung muncul di Majalaya, tapi setelah dihitung-hitung, perkiraan waktunya gak bakalan cukup, maka RC nan bijakpun memutuskan untuk menggunakan option kedua, yaitu via Kertasari. Start gowes lagi udah jam 2 siang, dan sepakat melupakan makan siang. Biarlah gorengan tadi yang menjadi doping sementara. Rombongan disuguhi jalur makadam naik turun bukit, yang rasanya nggak habis2. Tentu saja pemandangan sekitar yang didominasi kebun teh begitu hijau sangat menyejukkan mata, hingga kita tiba di daerah Kertasari. Di sini kita melewati kantor perkebunan teh tuamilik PT Lonsum alias PT London Sumatra, konon satu korporasi dunia di bidang agro.  Entah kantor dan pabrik pengolahan itu masih beroperasi atau nggak, namun bangunan tua dan suasana mistis dari tampilannya yang klasik sekonyong-konyongmembawa imaginasi liar saya ke suasana perusahaan perkebunan ala Annelies dan Nyai Ontosoroh dalam ilustrasi Pramoedya AnantaToer.

Perjalanan kedepan masih berlanjut dalam suasana perkebunan teh, naik-turun bukit sesekali melewatidesa-desa disekitar pekebunan, dengan kontur khas aspal rusak bercampur makadam. Semakin lama kita semakin sering berpapasan dengan mobil, yang tentu saja mayoritas berplat D. Akhirnya sekitar jam 4 sore sampailah kita di keramaian sebuah pasar di Desa Cibeureum.  Di sini seorang pedagang burjo yang sangat bersahaja di ujung jalan mendadak jadis elebritis :dikerubungi the Squad belepotan debu yang memesan burjo+roti tanpabasabasi. Suwer, saya merasa ini  burjo terenak di dunia, paling nggak untuk hari itu.

Dari desaCibeureum, perjalanan mengarah ke Paseh, yang berbatasan dengan Majalaya. RC memperkirakan kita akan sampai di Majalaya sekitar jam 18:00. Cibeureum-Paseh ditempuh lewat jalan raya antar desa yang cenderung menurun.  The Squad pun melibasnya, full speed tanpa ampun, meliuk-liuk di antara deru sepeda motor, mobil, angkot, danmelintasi jalan aspal hotmix bercampur aspal rusak di sana-sini.  Banyak juga pengendara yang kaget melihat iring-iringan sepeda melesat turun denganjumawa.Walaupun turunan terus, namun seperti kata Om Djoh, menguras fisik dan stamina juga karena harus konsentrasi dan menahan kestabilan terus menerus dalam kecepatan tinggi.

Etape terakhir, Paseh- Majalaya, cenderung flat.  Di penghujung perjalanan ini, dan di saat energi mustinya udah tinggal sisa2,  RC mengemasnya dengan gowes full speed, rata-rata  30-32kpj. Dan tantangan ini disambut baik oleh semua peserta, yang gowes sekencang2nya bak banteng luka.  Mungkin juga sebagian ada yang kebelet ke toilet, atau memang ingin cepat2 mandi karena udah 2 hari nggak kesenggol sabun.  Gak terasa, akhirnya kita finish dengan sukses di parkiran Madrasah Majalaya jam 18:15. Alhamdulillah semua selamat, semua lancar, dan semua senang.  Perjalanan pulang Majalaya-Bekasi dan pesta makan malam bersama menjadi penutup keceriaan. Tak lupa, sempat dibicarakan juga rencana trip berikutnya … kemana? ah biarlah itumah urusan RC, saya cuman bisa berdoa, mudah mudahan pas waktunya dapat permit, sehingga bisa ikutan acara nganu yang senantiasa menantang adrenalin ini.

Terima kasih buat RC, EO, Chef, Wak Haji Lutfi, Rery+Yayan,  semua peserta,  dan JT clubber yang kami titip untuk memantau perjalanan kami,  namun senantiasa memecut semangat dan kesombongan kami dengan komentarnya yang biasa-biasa aja. Mungkin trip kali ini keliatan biasa-biasa aja, seperti kata om Ntuh dan ntuh. Kalo nggak ngalamin sendiri ya udah pasti biasa aja. Hahaha. Eniwei,  paling nggak buat saya dan saya yakin seluruh peserta The Squad, keindahan Papandayan, kebersamaan,  dan kenikmatan sepanjang perjalanan takkan terlupakan dan menjadi perekat persahabatan.  Seperti lagu yang kita lantunkan malam itu :

There are places I remember, all my life, though some have changed. 

In my life, I love you more ……

papandayan berangkat

papandayan pulang